Connect with us
Dibaca: 1.595

Nasional

Pernah Dilaporkan Forum Antihoax, Dosen UIN Ini Diberhentikan, Begini Tanggapan Fadli Zon

Edy A Effendi - Ist

SWARARAKYAT.COM – Dosen UIN Syarif Hidayatullah, Edy A Effendi mengaku diberhentikan dengan hormat oleh pihak kampus.

Kabar ini disampaikan Edy melalui akun media sosial miliknya @eae18, dan meluapkan kekesalannya kepada Menteri Agama (Menag) Lukman Hakim Saifuddin.

“Diberhentikan dengan hormat, itu basa-basi. Allah menjauhkan saya mengais nafkah di bawah Departemen yang dipimpin manusia sampah seperti @lukmansaifuddin,” tulis Edy, Kamis (13/12/2018).

Baca Juga:   Wakil Ketua DPR Jenguk Eggi Sudjana dan Lieus Sungkharisma

Kicauan Edy ditanggapi langsung oleh Wakil Ketua DPR RI, Fadli Zon. Waketum Partai Gerindra itu mengaku prihatin, dan menyarankan Edy untuk terus suarakan kebenaran.

“Mas ikut prihatin. Jangan takut tetap menyuarakan kebenaran. Kezaliman pasti tumbang. Tapi harus tetap berjuang mempertahankan hak skrg ini termasuk berbagai jalur yg memungkinkan utk tetap bisa mengajar n mendidik. Insya Allah kami memperhatikan kasus ini,” cuit @fadlizon.

Lalu apakah alasannya, Edy diberhentikan dari UIN Syarif Hidayatullah?

Baca Juga:   Doa dan Peduli Donasi Bencana Bersama Sandiaga Uno Sukses Kumpulkan Dana Rp500 Juta

Diketahui sebelumnya, Edy dilaporankan Forum Antihoax ke pihak UIN. Forum Antihoax meminta UIN memecat Edy karena diduga menyebarkan hoax dan fitnah terhadap Menag, Lukman Hakim Saifuddin.

“Menag pernah difitnah di Twitter oleh Edy, tetapi Pak Lukman Hakim Saifuddin langsung membantah,” ungkap Ketua Forum Antihoax, Muhammad Adibrata dikutip dari suaranasional, (31/3/2018) silam.

Selama ini, kata Adibrata, Edy staf pengajar biasa dan bukan Pegawai Negeri Sipil (PNS).

Baca Juga:   Nikita Mirzani: Fadli Zon Beraninya Ngetwit Doang, Giliran Dipanggil Polisi Takut

“Seperti Edy itu harus ditertibkan. Ia jadi dosen dan membantu humas UIN karena dianggap pengalaman sebagai wartawan,” ungkapnya.

Menurut Adibrata, Edy bukan sosok yang layak jadi panutan maupun dosen di lingkungan UIN Jakarta.

“Ketika akan dikeluarkan, Edy mengakui seolah-olah dizalimi, kalau diperlihatkan jejak digital memfitnah banyak. Edy biasanya ngeles dengan kata-kata diduga, rumor dan sebagainya,” papar Adibrata.

Baca Juga:   Kepada Direktur IMF, Fadli Zon Pertanyakan Manfaat Pertemuan IMF dan WB Bagi Indonesia

Kata Adibrata, harusnya Edy yang mengklaim lama di pers harusnya selalu memverifikasi sebuah berita.

“Justru Edy suka membuat rumor tidak jelas. Ini jelas merugikan institusi UIN Jakarta,” papar Adibrata. (Ren)

Kontributor Wilayah Pantura

More in Nasional

error: Dilarang copy paste tanpa izin!