Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!
Connect with us
Dibaca: 47

Politik

Batal Bentuk Timses, Kubu Prabowo Utamakan Bahas Pelemahan Rupiah

Kubu pemerintah dan Oposisi masing-masing menggelar pertemuan pada Jumat petang, (7/9/2018).

Bedanya bila kubu Jokowi menggelar pertemuan membahas tim pemenangan, salah satunya mengumumkan Erick Thohir sebagai ketua Tim Kampanye, kubu Prabowo menggelar pertemuan membahas nilai tukar rupiah yang melemah terhadap Dolar Amerika.

Bakal Calon Presiden Prabowo Subianto memiliki alasan mengapa pihaknya menggelar pertemuan membahas kondisi ekonomi ketimbang Timses. Menurutnya melemahnya mata uang RI merupakan persoalan bangsa, sementara struktur Timses hanya persoalan teknis.

“Jadi menurut saya masalah ekonomi ini adalah masalah bangsa. masalah tim sukses itu masalah teknis. Ini masalah fundamental bangsa yang muncul di mana-mana,” ujar Prabowo dalam Konferensi Pers di Kediamannya, Jalan Kertanegara nomor IV, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Jumat, (7/9/2018).

Menurut Prabowo pihaknya mengeluarkan pernyataan sikap soal kondisi rupaih atas permintaan berbagai kalangan. Banyak pihak menanyakan kepadanya dan Sandiaga Uno soal melemahnya Rupiah.

“Bagaimana Pak Prabowo masalah rupiah yang melemah Bagaimana Pak Sandi. Jadi kita ini kan sudah menjadi koalisi jadi atas saran dari berbagai pihak minta kepada saya untuk segera menyelenggarakan pertemuan ini. Pertemuan semacam ini untuk kita bahas secara ilmiah secara rasional keadaan yang dihadapi oleh rakyat kita sekarang,” katanya.

Pihaknya menurut Prabowo tidak mau asal bicara mengenai kondisi rupiah. Oleh karena itu ia mengumpulkan Parpol koalisi dan ahli ekonomi untuk merumuskan pandangan tersebut.

“Kita mau hati-hati kita mau tenang kita mau bertanggung jawab kita tidak mau grusak grusuk kita tidak mau bicara tanpa perhitungan. jadi dalam hal ini kita tadi punya pakar-pakar juga, kita punya pelaku-pelaku ekonomi ini kita kumpulkan sehingga kita hasilkan sikap seperti ini.”

Baca Juga:   Jika Tekad Kembalikan Asset Rakyat Berhasil, Prabowo Siap Dipanggil Yang Maha Kuasa dengan Senyum

Dalam pernyatan politik yang dibacakan Sandiaga Uno tersebut, partai koalisi opoisi merasa prihatin dengan melemahnya nilai tukar rupiah terhadap Dollar yang berlangsung berkpenjangan dalam sebulan terkahir. Pelemahan tersebut dinilai sangat memberatkan perekonomian Indonesia.

“Kami amat prihatin dengan melemahnya kurs rupiah yang berkepanjangan yang tentunya memberatkan perekonomian nasional khususnya rakyat kecil yang cepat atau lambat harus menanggung kenaikan harga harga kebutuhan pokok termasuk harga kebutuhar makanan sehari-hari rakyat kecil, seperti : Tahu Tempe,” katanya.

Partai koalisi menilai bahwa melemahnya nilai tukar rupiah disebabkan oleh sejumlah faktor. Diantaranya yakni karena defisit neraca perdagangan dan defisit transaksi berjalan.

“Serta sektor manufakturing yang menurun dan pertumbuhan sektor manufakturing yang di bawah pertumbuhan ekonomi. Sektor manufakturing yang pernah mencapai hampir 30% PDB pada tahun 1997, sekarang tinggal 19% PDB. Hal ini tentu mengganggu ketersediaan lapangan kerja dan ekspor kita,” katanya.

Partai oposisi menilai Fundamental ekonomi sekarang ini sangat lemah. Lemahnya Fundamental ekonomi dikarenakan adanya kesalahan dalam menentukan orientasi pembangunan.

“Antara lain tidak berhasilnya pemerintah dalam mendayagunakan kekuatan ekonomi rakyat sehingga kebutuhan pangan semakin tergantung pada impor seperti Beras, Gula, Garam, Bawang Putih, dll,” katanya.

Partai oposisi juga mengingatkan pemerintah agar waspada dalam mengambil langkah untuk mengatasi permasalahn ekonomi.

Pemerintah disarankan untuk Mendayagunakan ekonomi nasional untuk mengurangi impor pangan dan impor barang konsumsi yang tidak urgent, bersifat pemborosan, dan barang mewah yang ikut mendorong kenaikan harga harga bahan pokok.

“Mengurangi secara signifikan pengeluaran pengeluaran APBN & APBD yang bersifat konsumtif, seremonial, dan yang tidak mendorong penciptaan lapangan kerja,” pungkas Sandiaga.

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Advertisement

Penulis

Advertisement

More in Politik