Connect with us
Dibaca: 119

Nusantara

Guru Les Privat Cabuli 34 Murid Laki-Laki di Bandung

Kapolrestabes Bandung Kombes Pol Irman Sugema didampingi Kasat Reskrim AKBP M Rifai dan Kasubbag Humas Kompol Santhi Rianawati menunjukkan tersangka pencabulan dan barang bukti yang diamankan, Senin (21/1/2019). SINDOnews/Agus Warsudi

BANDUNG, SWARARAKYAT.COM – Perbuatan seorang guru privat berinisial DRP benar-benar bejat. Lelaki ini tega mencabuli 34 murid laki-laki yang masih duduk di bangku sekolah dasar (SD), dan sekolah menengah pertama (SMP).

Kasus pencabulan tersebut dilaporkan terjadi pada Kamis 15 November 2018 sekitar pukul 20.00 WIB di Jalan Mandala II Nomor 52 RT 11/02, Kelurahan Jatihandap, Kecamatan Mandalajati, Kota Bandung.

Kapolrestabes Bandung Kombes Pol Irman Sugema mengatakan, perbuatan cabul tersangka DRP terungkap setelah Polrestabes Bandung menerima laporan dari salah satu orang tua korban, DS. Jumlah anak yang menjadi korban kebiadaban DRP, kata Irman, antara lain CB, MR, DE, MSA, MA, FP, MZ, SRA, SK, SO, SL, FA, CHM, JTH, TN, CSN, GH dan FAL siswa SD. Kemudian korban siswa SMP, yakni CMY, RF, SRS, N, MA, SN, Y, WMG, AR, DRI, DM, AFR, FH, AGF, AC.

“Anggota Unit Perlindangan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polrestabes Bandung kemudian melakukan penyelidikan dan penangkapan terhadap pelaku DRP,” kata Irman didampingi Kasat Reskrim AKBP M Rifai dan Kasubbag Humas Kompol Santhi Rianawati di Mapolrestabes Bandung, Jalan Merdeka, Kota Bandung, Senin (21/1/2019).

Baca Juga:   Sang Anak Diduga Terlibat Pengeroyokan TNI, Rumah Holuan Diobrak-abrik Orang Tak Dikenal

Berdasarkan hasil pemeriksaan kepada tersangka DRP maupun para korban, ujar Irman, modus operandi tersangka mencium dan mengelus alat vital korban. Kemudian, pelaku DRP menyuruh para korban menonton film porno yang diputar di laptop tersangka. Bahkan pelaku membiarkan para korban bermasturbasi.

“Tersangka pun pernah melakukan masturbasi dengan alat vital tersangka disatukan dengan alat vital korban. DRP juga pernah menyodomi enam korban. Sisanya tindakan cabul biasa. Total semua korban ada 34 anak. Setelah melakukan perbuatan cabul itu, para korban diberi uang oleh tersangka DRP,” ujar Irman.

Baca Juga:   Staf Khusus Menteri Desa Serahkan Bantuan RMU Untuk BUMDes Lantula Jaya, Kabupaten Morowali

Akibat perbuatannya, ungkap Irman, tersangka dijerat Pasal 82 juncto Pasal 30 juncto 76 E UU RI No 17/2016 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti UU RI No 1/2016 tentang Perubahan Kedua Atas UU RI Nomor 23/2002 tentang Perlindungan Anak menjadi Undang-Undang.

“Tersangka DRP terancam hukuman penjara paling singkat 5 tahun dan paling lama 15 tahun dan denda paling banyak Rp5 miliar,” ungkap Irman. (ren/sindo)

More in Nusantara

error: Dilarang copy paste tanpa izin!