Bisnis  

Karena Dolar Menguat, Harga Emas Berjangka di Devisi Comex Turun

SWARARAKYAT.COM – Karena indeks dolar AS menguat, harga emas berjangka di divisi COMEX New York Mercantile Exchange turun pada Kamis dini hari, Kamis (4/1/2023).

Tak lama setelah lantai perdagangan emas ditutup, risalah pertemuan Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) bulan Desember dirilis.

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Februari turun US$30,60 atau 1,48%, menjadi ditutup pada US$2.042,80 per ounce.

Pejabat Fed berpendapat bahwa suku bunga telah mencapai puncaknya namun prospeknya masih belum pasti. Mereka tidak mengesampingkan kenaikan suku bunga lebih lanjut.

Dalam sambutan yang disiapkan untuk disampaikan kepada Kamar Dagang Raleigh di North Carolina pada hari Rabu, Presiden Federal Reserve Richmond Thomas Barkin mengatakan pada hari Rabu bahwa ia tidak memiliki cara untuk memperkirakan waktu kemungkinan kenaikan atau penurunan suku bunga, dan bahwa perubahan kebijakan akan bergantung pada pada data ekonomi.

Baca Juga: PT Arara Abadi – APP Sinar Mas Sumbangkan 10 Set Alat Pemadam Karhutla ke Bupati Siak

Barkin mengatakan risiko terhadap soft landing masih ada, termasuk dampak tertunda dari suku bunga tinggi saat ini yang lebih parah dari yang diharapkan, dan guncangan dari luar atau inflasi yang lebih tinggi dari perkiraan yang membuat pengembalian penuh ke target The Fed lebih sulit dari yang diantisipasi.

Data ekonomi yang dirilis pada hari Rabu mendukung emas. Indeks manufaktur Institute for Supply Management (ISM) adalah 47,4% pada Desember 2023, naik dari 46,7% pada November.

Meskipun sedikit lebih tinggi dari perkiraan konsensus, angka tersebut masih berada di bawah angka 50 poin yang memisahkan pertumbuhan dan kontraksi. (SR/Arum)