Connect with us
Dibaca: 412

Nusantara

Kecewa dengan Pelayanan di RS TNI, Kapten Leo Sianturi Ngamuk: Pak Presiden, Tolong Saya

Foto: Capture Video

SWARARAKYAT.COM – Seorang kapten infanteri, Leo Sianturi mengamuk lantaran merasa kecewa dengan pelayanan di Rumah Sakit TNI, Kota Pematangsiantar, Sumatera Utara.

Hal itu tampak pada video viral yang beredar di media sosial.

Video berdurasi 2 menit 51 detik itu memperlihatkan Kapten Leo Sianturi duduk di kursi roda ssambil memegang infus mengamuk di halaman parkir rumah sakit, dikutip TribunWow.com dari channel Youtube Tribun Medan TV, Sabtu (26/1/2019).

Kapten Leo berteriak dan menangis mengadukan kekecewaanya terhadap pelayanan rumah sakit.

Baca Juga:   Target Sertifikat Tanah, Jokowi: Tahun Ini 7 Juta, Tahun Depan 9 Juta

“Pak presiden tolong saya, pak presiden, saya tentara dari masyarkat akan kembali ke masyarakat, sakit hati saya, saya sakit tidak ada opname, di opname tidak layani,” tuturnya.

Kapten Leo mengungkapkan dirinya sebagai perwira, namun tidak dilayani secara baik.

“Kecewa dengan rumah sakit tentara, kecewa pelayanan tidak bisa, saya seorang perwira, tidak berfungsi perwira,” jelasnya.

Kapten Leo Sianturi bahkan menyebut TNI Angkatan Darat seperti dirinya tidak ada artinya di rumah sakit itu.

Baca Juga:   Parah! Pasangan LGBT Lagi Begituan di Mobil Kepergok Warga, Langsung Dihajar!

“Tidak ada artinya angkatan darat di rumah sakit, inilah nasib saya,” ucapnya.

Ia terus menerus berteriak bahwa pelayanan di rumah sakit tidak bagus.

“Saya prajurit, masuk sampai perwira, yang nyatanya pelayanan di rumah sakit tentara tidak bagus, ini saksinya Kapten Infanteri Leo Sianturi,” teriaknya.

Selain meminta tolong kepada presiden, Kapten Leo Sianturi juga meminta pertolongan panglima TNI.

“Tolong panglima, saya prajurit tidak dihargai,” sebutnya.

Berikut videonya.

Terkait video viral tersebut, Detasemen Kesehatan Wilayah (Denkesyah) 01.04.01, Letkol Ckm Suhartono menggelar konferensi pers.

Baca Juga:   Breaking News! 4 KG Sabu diamankan BNNP SulSel

Dilansir oleh Tribun-Medan.com, Jumat (25/1/2019), Letkol Ckm Suhartono menyampaikan bahwa pihak rumah sakit TNI tidak menelantarkan bahkan mengusir Kapten Leo Sianturi.

“Bahwasanya pernyataan kapten Leo itu tak benar. Pasien-pasien yang dirawat sudah sesuai prosedur tak ada kami telantarkan. Karena ketersinggungan itu maka pasien marah-marah,” ujarnya saat konfrensi pers di Rumah Sakit TNI Siantar, Jumat (25/1/2019) malam.

Letkol Ckm Suhartono mengatakan dalam SOP setiap pasien ditanya siapa yang menemani selama perawatan.

Bahkan, katanya, sudah menyarankan Kapten Leo untuk dirujuk ke rumah sakit lain.

“Sebenarnya kami sudah menyarankan ke dia, kalau mau rujuk akan kami rujuk. Tapi bersangkutan naik angkut pergi. Rekam medik masih di sini. Kalau mau merujuk kami layani. Sehingga kalau butuh rujuk sampai pusat kami rujuk,” ujarnya.

Baca Juga:   La Nyalla Tegaskan Kembali: "Potong Leher" Saya Kalau Prabowo Menang di Madura

Letkol Ckm Suhartono menjelaskan saat dirujuk ke Rumah Sakit Vita Insani, pihak Rumah Sakit TNI juga menemani.

Letkol Ckm Suhartono menjelaskan hal ini terjadi karena Kapten Leo mudah tersinggung.

“Pasien yang dirawat sudah sesuai prosedur tak ada kami telantarkan. Karena ketersinggungan itu maka pasien marah-marah. Kami sudah rawat dengan baik. Sudah kita fasilitasi tetapi tidak mau difasilitasi. Tidak ada kami menolak dan mengusir pasien itu. Prioritas fungsi kami pelayanan. Pasien umumnya saja kami layani dengan baik. Pada dasarnya kami tidak mentelantari pasien dinas,” ujarnya.

Sementara itu, perawat yang menjaga Kapten Leo Sianturi, Dewi turut mengklarifikasi kejadian sebenarnya.

“Saya sebagai perawat kalau tukaran sift malam ke pagi kami serah terima. Kami ke ruangan pak leo apakah sudah makan. Memang kami menanyakan siapa yang menunggu bapak, kenapa tidak ada yang menunggu. Katanya sudah cerai. Kalau enggak anak bapak yang nunggu. Tapi lagi di luar kota dan lagi pendidikan. Dan beliau tidak terima dengan itu. Bapak itu tersinggung karena tentang keluarga bapaknya. Bapak itu keluar, kami tahan juga tak mau,”ujarnya.

Dewi menjelaskan juga sudah meminta maaf kepada Kapten Leo.

Tetapi, Kapten Leo marah dan tetap pergi meninggalkan rumah sakit.

Baca Juga:   Agenda Padat, Jokowi: Saya Lelah, Saya Bukan Robot

“Kalau memang tersinggung kami minta maaf. Kami coba menahan bapak itu, tapi bersikeras tetap ingin pulang. Saya minta maaf dan kawan saya dinas malam minta maaf,”ujarnya.

Dewi mengetahui bahwa Kapten Leo seorang perwira.

Ia juga mengatakan Kapten Leo dirawat dalam keadaan mengenakan seragam TNI.

“Kami tahu bapak itu prajurit. Kami setiap saat baca status bapak itu dan bapak itu pakai seragam. Saya tidak ada ucapan tak boleh dirawat karena tak ada keluarga,”pungkasnya. (Tribun)

More in Nusantara

error: Dilarang copy paste tanpa izin!