Connect with us
Dibaca: 204

Pemilu 2019

KPU Ingatkan Yusril, Jadi Caleg Tak Boleh Nyambi Sebagai Pengacara

Yusril Ihza Mahendra

SWARARAKYAT.COM – Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Hasyim Asy’ari mengingatkan Yusril Ihza Mahendra bahwa bakal calon anggota DPR harus bersedia untuk tidak berpraktek sebagai pengacara selama masa pencalonan.

Yusril merupakan pengacara Ketua Umum Partai Hanura Oesman Sapta Odang (OSO) yang tengah menjalani sidang sengketa menghadapi KPU di Bawaslu.

Sengketa tersebut terkait pencalonan OSO sebagai anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD). 

Baca Juga:   Ketua Bawaslu: Kasus Slamet Ma'arif Mestinya Dilanjutkan, Bukan Dihentikan

Di sisi lain Yusril merupakan caleg PBB di daerah pemilihan DKI Jakarta III.

Menurut Hasyim, pada saat pendaftaran calon legislatif (caleg), ada surat pernyataan yang berisi kesediaan yang bersangkutan untuk tidak berpraktek sebagai pengacara selama menjadi caleg.

“KPU ingin mengingatkan Bawaslu bahwa Undang-Undang Pemilu menentukan bahwa bakal calon anggota DPR itu harus bersedia untuk tidak berpraktek sebagai pengacara,” kata Hasyim saat ditemui di kantor Bawaslu, Jakarta Pusat, Jumat (28/12/2018). 

Baca Juga:   KPU Temukan 101 WNA di DPT, 3 Orang Ada di Sumatera Barat

Menurut Hasyim, dengan kewenangannya, KPU bisa saja mencoret Yusril yang tetap berpraktek sebagai pengacara meski maju menjadi caleg.

Namun demikian, KPU memilih tak mengambil langkah apapun terkait sikap Yusril.

Sebab, KPU yakin Yusril memahami perihal larangan berpraktek selama masa pencalonan itu.

Hasyim pun yakin Bawaslu sebagai lembaga pengawas pemilu tahu Yusril masih berpraktek sebagai pengacara selama masa pencalonan.

Itu tampak dari Bawaslu yang mengirim surat kepada Yusril sebagai pengacara OSO. 

Baca Juga:   Capres 02 Prabowo Subianto Kampanye Hari Kedua di Merauke, Seperti Apa Sambutan Warga?

“Ini sama-sama tahu. Bawaslu juga berkirim surat kepada beliau sebagai kuasa hukum (Oesman Sapta Odang) berarti Bawaslu mengakui sebagai kuasa hukum, sifatnya mengakui masih berpraktek kan,” tutur Hasyim.

Hasyim menambahkan, pihaknya baru mengungkap hal ini sekarang lantaran ada momentum.

“Momentum yang kami angkat sekarang, momentum kan waktu. Soal kapan menyampaikannya kan (klien Yusril) sidang di Bawaslu,” ujar Hasyim.(ren/serambi)

More in Pemilu 2019

error: Dilarang copy paste tanpa izin!