Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!
Connect with us
Dibaca: 110

Politik

Pernah Sebut Jenderal Kardus, Andi Arief Dirangkul Prabowo

Wasekjen Demokrat Andi Arief dirangkul Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno usai tudingan 'jenderal kardus' dan dugaan mahar politik Rp500 miliar. (CNN Indonesia/Hesti Rika).

Wakil Sekretasi Jenderal Partai Demokrat Andi Arief berdiri di belakang Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto ketika menyampaikan keterangan pers di Rumah Ketua Umum Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), di kawasan Mega Kuningan, Jakarta, Rabu (12/9).

Pada kesempatan itu Prabowo didampingi bakal wakil presiden Sandiaga Uno, Sekretaris Jenderal Demokrat Hinca Panjaitan, serta Ketua Kogasma Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) di sisi kanan-kirinya. Namun, SBY selaku tuan rumah tak ikut dalam sesi konferensi pers usai pertemuan malam ini.

Andi sesekali tertawa ketika Prabowo menyampaikan pernyataan kepada awak media. Ini pertama kali Andi terlihat berdiri bersama dengan Prabowo maupun Sandi dalam satu kesempatan usai melontarkan pernyataan ‘jenderal kardus’ dan mahar Rp500 juta.

Awal bulan lalu atau tepatnya pada 8 Agustus 2018, Andi melalui akun Twitter pribadinya menyampaikan bahwa Prabowo adalah jenderal kardus. Pernyataan itu keluar menyusul batalnya pertemuan SBY dengan Prabowo ketika itu.

“Prabowo ternyata kardus, malam ini kami menolak kedatangannya ke kuningan. Bahkan keinginan dia menjelaskan lewat surat sudah tak perlu lagi. Prabowo lebih menghatgai uang ketimbang perjuangan. Jendral kardus,” tulis Andi Arief melalui akun twitter @AndiArief_.

Tak sampai di situ, lewat cuitannya Andi menuding Sandiaga telah menyiapkan mahar Rp500 juta untuk PAN dan PKS agar dipilih menjadi pendamping Prabowo pada pemilihan presiden (Pilpres) 2019.

Namun, dua tudingan Andi kepada Prabowo maupun Sandi malam ini seperti angin lalu. Berdiri di belakang Prabowo, Andi juga sesekali mengangguk ketika Prabowo memberi pernyataan.

Andi yang mengenakan kemeja batik warna cokelat itu langsung diminta maju untuk memeluk Prabowo. Pelukan Andi dengan Prabowo terjadi usai mantan Danjen Kopassus itu dan Sandi berfoto bersama AHY.

Baca Juga:   Tim Kampanye Jokowi-Ma'ruf Minta Aparat Tutup Situs Fitnah

Tanpa basa-basi, Prabowo langsung menarik tangan Andi. Tangan kanan Prabowo sembari mengepal merangkul pundak mantan aktivis 1998 itu, sementara tangan kiri Andi merangkul Prabowo. Tangan kiri Prabowo pun menggenggam tangan kanan Andi.

Mereka berdua tertawa lepas. Rangkulan Prabowo dengan Andi itu membuat kader Demokrat maupun Gerindra lainnya ikut tertawa. Prabowo merangkul Andi di depan AHY dan Hinca Panjaitan.

Usai itu, Sandi yang sudah melangkah menuju mobilnya dipanggil kembali. Sandi kembali lagi dan langsung merangkul Andi. Mereka berdua bersalaman dan sembari mengangkat tangannya masing-masing.

Setelah momen itu, Prabowo mengaku memaklumi pernyataan Andi soal jenderal kardus beberapa waktu lalu itu. Dia menyebut terkadang kesalahpahaman dalam komunikasi kerap terjadi.

“Ya kadang-kadang miskomunikasi ada saja,” kata Prabowo dari dalam mobilnya.

Sementara itu, Sandi menyebut permasalahan dengan Andi yang sempat menuding dirinya memberi mahar Rp500 miliar untuk PAN dan PKS sudah beres. Dia menyatakan kedatangan ke rumah SBY juga sekaligus bersilaturahmi.

“Silaturahim. Beres semua, beres,” ujarnya. (cnnindonesia)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Advertisement

Penulis

Advertisement

More in Politik