Connect with us
Dibaca: 291

Pemilu 2019

Seolah Tak Mau Kalah, Kubu Jokowi Siapkan Acara Tandingan Sebelum Hari Terakhir Kampanye

Dua Calon Presiden yang berlaga di Pilpres 2019. Ilustrasi

SWARARAKYAT.COM – Kubu calon presiden inkumben Joko Widodo atau Jokowi tengah membahas, acara yang akan menjadi jurus pamungkas menaikkan elektabilitas Jokowi, sehari sebelum masa tenang kampanye pada 14-16 April 2019.

Salah satu rencananya, kubu Jokowi akan menggelar konser salam jempol yang serupa konser salam dua jari pada pemilihan umum presiden 2014 silam.

Baca Juga:   Prabowo Lugas Jelaskan Masalah Kepemilikan Lahannya, Tetap "Digoreng" Jubir TKN Jokowi

Baca Juga:   Dukung Jokowi, Mbah Moen Doakan Prabowo Jadi Presiden

“Ya banyak usulan seperti itu, tapi nanti akan kami fix-kan sambil melihat perkembangan situasi,” ujar Wakil Ketua TKN Arsul Sani saat ditemui di Gedung High End, Jakarta pada Rabu (13/03/2019).

Sebelumnya, Ketua Tim Cakra 19, salah satu kelompok relawan yang berisi purnawirawan TNI, Andi Widjajanto mengatakan, kubunya sudah mem-booking stadion utama Gelora Bung Karno (GBK) untuk mempersiapkan acara tersebut.

Baca Juga:   Caleg Golkar Dukung Prabowo, Ketua DPP Golkar: Saya Enggak Kenal Mereka

“Kalau untuk salam jempol 13 April, kami sudah siapkan, sudah booking GBK,” ujar Andi Widjajanto di bilangan Pasar Minggu, Jakarta pada Rabu (6/03/2019) malam.

Penelurusan melalui laman http://reservation.gbk.id, untuk tanggal 13 April 2019, stadion yang berkapasitas sekitar 88 ribu orang tersebut memang sudah di-booking untuk acara pemilihan presiden 2019.

Melansir bisnis.com, Direktur Utama Pusat Pengelola Kompleks GBK Winarto mengatakan, pihaknya tidak tahu persis siapa yang mem-booking stadion tersebut.

Baca Juga:   Ketua Bawaslu: Kasus Slamet Ma'arif Mestinya Dilanjutkan, Bukan Dihentikan

“Booking GBK sudah berbasis online dan bisa diakses transparan. Siapa pun bisa booking sesuai syarat yang berlaku,” ujar Winarto, Rabu (13/3/2019).

Andi Widjajanto mengatakan, acara pamungkas ini sangat efektif meningkatkan suara di hari-hari terakhir menjelang pemungutan suara. Dia mencontohkan pada 2014, 10 hari menjelang hari pencoblosan, survei terakhir kemantapan pemilih sudah 87 persen.

Baca Juga:   Erick Thohir: Permintaan Maaf Prabowo Patut Dipertanyakan

Saat itu, lanjut dia, survei internal menunjukkan elektabilitas Jokowi hanya sebesar 46 persen dan Prabowo unggul tipis dengan 48 persen.

“Lalu kami buat strategi 7 hari membalikkan keadaan, termasuk konser salam 2 jari. Dan Jokowi menang,” ujar Andi.

Baca Juga:   Emak-emak Istri Purnawirawan TNI-Polri Deklarasi Dukung Prabowo-Sandi

Untuk itu, ujar Andi, jurus pamungkas ini akan disiapkan untuk semakin memantapkan suara Jokowi yang saat ini diklaim sudah mencapai 54,9 persen.

“Nah, apakah pilpres ini akan ada acara salam jempol, ini sedang digagas. Jika kubu sana (02) melakukan gelombang salat subuh atau tahajud atau gerakan putih, maka 01 harus mengimbangi juga acara ini agar tak terkesan di sana religius, di sini hura-hura,” ujar dia. (sta)

Baca Juga:   Pilpres Panas! Sontoloyo dan Genderuwo Dibalas Tuyul dan Babi Ngepet

More in Pemilu 2019

error: Dilarang copy paste tanpa izin!